Category Archives: sam marie

Satpam Galak

Setelah terlambat 4 hari, H1 datang lagi di Selasa, 19 Jul 2011. Agak aneh deh, dr H25 siklus sebelumnya, saya sudah mulai flek, tp kadang ada kadang engga. Jd agak bingung boleh sholat apa engga (dan ngatur jadwal bayar utang puasa.. hihi.. kebiasaan injury time br ngebut). As usual, ge er dikit, kirain flek itu tanda menempelnya telur yg sudah dibuahi ke dinding rahim. Ketika akhirnya haid, lega campur sedih dikit :p.

Ingat2 pesan Prof, H4 musti USG utk cek keberadaan giant egg 30mm, krn kl ga ilang2, ada kemungkinan itu kista. H4 jatuhnya Jumat 22 Jul (eh pas bareng anniversary papa mama bear :)). Kita dapat pemberitahuan bahwa Jumat ini Prof prakteknya pagi smp siang dan br praktek lagi tgl 1 Aug. So saya ambil cuti dan brgkt sendiri. Papa ga bs nemenin, krnmusti kerja abis cuti lama. Pas mendaftar, hampirrr aja ditolak krn sudah penuh. Syukurlah setelah bujuk rayu saya, suster mau memasukkan dalam daftar (“tapi nomer terakhir ya Buu..”).  Gak papa wis, yg penting kebagian, drpd nunggu siklus depannya, dan percuma dong saya cuti. Btw skrg nelpon klinik Wijaya utk konfirmasi itu susah banget deh. Giliran nyambung, eh antriannya udah penuh aja.

Rencananya Jumat mampir Sam Marie Basra dulu utk ambil hasil tes Rubella, HSV, dan Kibrik.  Sabtu 16 Jul kita memang ambil tes lagi, utk tahu gmn hasil minum obat dan treatment ILS. Sampai Wijaya, di-USG dulu oleh dr. Bonty. Alhamdulillah si 30mm, apapun itu, sudah tdk terdeteksi. Tapi dokter mendeteksi cukup banyak miom. Yang terlihat ada 7, total estimasi dokter ada 10 miom di bagian depan dan belakang rahim. Widih.. banyak bener ya. Saya jd agak parno. Di sisi lain, masih agak tenang krn selama ini walaupun ada miom tidak terasa mengganggu/sakit.

Selesai USG, antri sebentar, lalu konsul dgn Prof. Alhamdulillah hasil tesnya baik:

Rubella: turun sedikit, tp msh positif. Jadi saya dikasih obbat lg utk 1 bulan

HSV: turun banyak

Kibrik: horee, satpam saya sudah tdk galak lg sm Papa. Perbandingannya 1:64. Sudah di dalam batas normal. Menurut Prof, kondisi ini akan bertahan 6 bulan. Setelah itu akan berangsur naik lagi. Smogaa 6 bulan ini hasilnya baik :)

Berdasarkan hasil tes dan USG, disarankan utk Laparotomi. Awalnya Prof bilang masih bs hamil walaupun ada miom. Saya kekeuh tanya, gmn kl miomnya smp 10 gitu, apakah mengganggu fertilitas? Ya memang, kata Prof, akan lbh baik kl dibersihkan dulu, sebelum mencoba insem/bayi tabung. Tindakan yg akan diambil adalah Laparotomi. 1 bulan sebelum tindakan, saya akan diberi suntikan hormone, supaya miom mudah dikupas (ih, semacam mangga kaliii). Laparotomi plus istirahatnya perlu waktu 3 hari. Setelah itu bs kembali beraktivitas normal.

Baiklah, insyaallah setelah ini kami akan mengambil langkah laparotomi. Niatnya setelah lebaran saja, supaya lbh fleksibel mengatur cuti kami.

Doakan kami yaaa :)

 


Huge Egg

Jumat, 1 Jul (atau H14), kami kembali control ke Sam Marie Wijaya. Dapet nomer 25 (wak waw). Seperti biasa, USG dulu sm dokter Nadir, baru dibaca hasilnya sm Prof. Tumben2 kmrn ngobrol dikit sm dr Nadir, krn saya penasaran bgt apakah sudah siap insem. Beliau bilang ada telur besar, saya seneng dong, tp trus dia bilang telurnya terlalu besar. Hmm apakah itu maksudnya? Beliau jg mendeteksi adenomiosis yg dulu pernah dilihat Prof jg, lantas bertanya apakah saya mengalami nyeri haid. Alhamdulillah tidak, kecuali saat buang air kecil, sedikit sakit.

Setelah USG, antri sebentar lagi, lalu ketemu Prof. Dibacakan USG-nya oleh Prof, ternyata si telur besar yg bikin saya ter-ge er2 tadi malah menandakan telur rusak, dan tidak bisa dipecahkan utk insem. Malah ada kemungkinan itu kista. Hiks, gagal deh insem siklus ini.

Tapi saya sedikit heran knp hasil USG H11 dan H14 beda jauh, jd saya agak memaksa utk membandingkan kedua hasilnya. Tadinya Prof hanya melihat kartu status Wijaya dan hasil USG terbaru (H14). Nah saya kuatir Prof tdk ingat saya sudah USG H11 di Basra, dan hasilnya kan tidak tercantum di kartu status Wijaya. Jadi begini perbandingannya:

Sebelah kiri – USG H11 tdk ada apa2, USG H14 jadi ada telur gede banget 30mm

Sebelah kanan– USG H11 ada 2 telur 15 dan 13mm, USG H14 jadi tinggal 1 telur 15mm.

Saya kan heran kenapa ujug2 di kiri ada telur 30mm ini, tp Prof bilang memang ada kemungkinan terbentuk dalam waktu 3 hari. Sementara yg kanan, saya akhirnya menyimpulkan bahwa telur yg tadinya 15mm sudah pecah dgn sendirinya. Dan telur yg tadinya 13mm sudah menjadi 15mm.

Akhirnya, Prof memutuskan tidak melakukan tindakan apa2 dulu. Saya tanya, apakah ada kemungkinan telur 15mm di kananmasih bs berkembang smp cukup ukuran utk di-insem. Menurut Prof, kalau mau, bisa saja USG lagi di H17, kl ukurannya cukup akan di-insem.

Kami akhirnya memutuskan utk berusaha alami saja siklus ini, dengan harapan si 2 telur yg terlihat di H11 tetap berkembang dan pecah sesuai waktu idealnya :).

Again, kali ini saya merasa ada bbrp hal yg kurang saya pahami.

I wish  to have doctor as smart and experienced as Prof, but I’m his only patient :D

Hihi, gini nih pasien haus perhatian.

 


Confusion

Am a bit down, literally. Kok mulai agak bingung dengan arahan program dr Prof. Saking lamanya ga posting, sebentar ya, coba saya summarykan apa saja yg terjadi:

H1 Apr                                  = 22 Apr (kalo ga salah)

USG telur +control Prof                 = 3 Mei (kalo ga salah juga, entar deh liat buku kuning dulu hehe)

H1 Mei                                  = 27 Mei

Seperti biasa, kalau kami kontrol ke klinik Wijaya, USG telur d ilakukan dokter Nadir Chan, dan hasilnya dibacakan oleh Prof. Turns out telurnya masih kecil2 juga.Prof kemudian menyarankan kami untuk melakukan inseminasi. Nah disini kebingungan Mama dimulai. Yang nyantol di pikiran saya, setelah 3 bulan program, kl blm berhasil akan dilakukan laparoskopi utk mengangkat myom. Lha kok skrg malahdisarankan insem. Pas saya tanya,  Prof bilang terserah saja, kl mau langsung insem boleh, tp kl mau diangkat dulu myom-nya jg boleh. Tanpa diangkat pun, ada peluang utk bs hamil melalui insem. Makin bingung lagi waktu muncul opsi bayi tabung. Katanya kl insem peluang suksesnya 20-30%, sedangkan bayi tabung 30-40%. Jika prosesnya diulang, maka peluangnya akan makin besar. Jika myom-nya diangkat, peluangnya jg akan makin besar.Oh ya, yg saya salah persepsi lagi, ternyata pengangkatan myom bukan dgn laparoskopi, tapi laparoktomi. Jd bukan bedah minimal seperti yg pernah saya tulis dulu, tp bedah bener2 dibedah T_T.  Ya tapiii kl memang tindakan ini diperlukan supaya adik bayi cepat datang, Mama maauuu sekali melakukannya :)

H1 Mei kmrn, kami memutuskan blm melakukan insem krn ada bbrp aktivitas keluar kota, takut jadwalnya crash.

H1 Juni ini pinginnya mulai proses insem. Tapi, ada masalah lain yg cukup menguras waktu, pikiran, dan tenaga kami. Kuatir kami jadi tidak fokus di program insem. Gimana ya Papa, baiknya?

Mama tuh sebenrnya seneng periksa ke Prof, krn beliau berpengalaman, pintar, dan teliti. Tapi di sisi lain, karena pasiennya banyak sekali, Mama gay akin Prof ingat kami personally. Huhu, maunya yg perfect ya. Dapat dokter yg pintar, dan perhatian spesifik ke kasus kita.

However, tetap berdoa.. Sang Penyayang tentu paling tahu yang terbaik untuk kami :)


The (Small) Eggs

Sebagai pasien yg disiplin dan patuh plus sedikit takut sama Pak Dokter, Papa Mama kontrol lagi hari Jumat, 4 Mar 2011 atau di H-13 dr siklus Mama. Tujuannya adalah USG trans V utk melihat jumlah dan ukuran sel telur. Karena Prof tdk praktek di Basra, kamipun menyusul beliau ke Wijaya. Yang penting untuk diingat, pada hari H mulai jam 7 pagi, pasien diminta utk konfirmasi pendaftaran. Hari Kamis saya sudah telp dan dapat no 50. Hari Jumat jam 7 saya coba telp tp nada sibuk. Jam &.15 akhirnya tersambung, dan udah dapet no 25 aja donk :D. Suster bilang giliran saya sekitar jam 9-10 mlm. Kita sih malah seneng ya, jadwalnya agak longgar, bisa pulang, mandi, dandan2 dulu. Hehe, Mama sih ini… Kalo Papa dr kantor langsung kesana, kejauhan kl bolak balik. Oya, penting lho utk mandi dulu atau at least membersihkan Mrs. V sebelum USG, supaya pede dan nyaman waktu diperiksa :). Jangan lupa underwear nya jg pakai yg cantik, walopun nantinya dilepas juga, tapi percayalah itu menambah pede dan bikin kita rileks. Dan satu tips lagi, gunakan blus/atasan yg panjang dan menutupi pinggul. Trust me, it help!

Mama datang sekitar jam 8, langsung daftar, dtimbang dan tensi. Ga lama Papa datang, eh langsung dipanggil utk USG. Lha kok cepet?? Ternyata yg melakukan USG bukan Prof, tp dr. Nadir Chan. Di dalam ruang USG, Mama engga ngobrol blas sm pak dokter, karena diberitahu bahwa nanti yg akan membaca hasilnya adalah Prof. dr. Nadir kelihatannya menandai sesuatu di gambar USG, Mama ge er dong itu telur. Secara bentuknya (kaya) bunder2, trus ukurannya kayanya lumayan gede (si Mama sotoy). Tapi ya itulah, saya tidak bertanya sm sekali ke Pak Dokter. Setelah selesai, kami diminta menunggu giliran bertemu Prof. As usual, kita makan di Soto Kudus Blok M, 2 setengah mangkok dimakan berdua.. Yummi to the tummy..

Kembali ke klinik, kami br dipanggil masuk jam stgh 11. Prof keliatan udah capek, tp msh becanda2 juga. Gambar USG dibeber, tp Prof bilang bulan ini telurnya kuecil kuecil, jd tdk memungkinkan terjadinya pembuahan :(. Mama cepet2 tanya.. “Prof, sekitar H10, keluar lendir kesuburan yg cukup banyak, apakah mungkin saat itu telurnya pecah? Jadi di H13 ini sudah tdk kelihatan.” Prof bilang bukan, lendir itu muncul sbg tanda masa subur, tetapi bukan menandakan pecahnya telur. Fungsi lendir adalah untuk menangkap sperma supaya lbh cepat bergerak ke rahim. Hiks2.. Mama sediiihhh. Prof lalu bilang bahwa ini wajar, 1 dari 5 siklus wanita, telurnya kecil2. Oke de, kalo kali ini kecil, insyaallah bulan depannya guede2 dan banyak ya :D. Dibantu dengan minum obat juga, mulai H1. Prof berpesan agar kami kembali kontrol di H11 atau 12 untuk USG dan melihat para telur.

Setelah sesi ini, Mama Papa kembali melanjutkan program, yaitu ILS dan tes Prolaktin dan testosteron setelah sebulan kemarin intensif minum obat. Ketiganya dilakukan hari Sabtu, 12 Mar 2011. Mudah2an hasilnya baik semua ya :). Sedkit info lagi, untuk ILS kami datang jam stgh 10, ambil darah Papa, antri, jam stgh 1 baru disuntikkan ke Mama. Jadi kl kontrol/ILS di Wijaya, formulanya bisa Mama rumuskan sebagai berikut: antri 3 jam, periksa 5 menit :D.

Harus sabar yaaa, kan mau ketemu adik bayi


ILS 1

Mau nulisnya EYD aahhhh

Sabtu, 19 Feb 2011, kami melakukan terapi ILS (imunisasi leukosit suami) yg pertama. Sehari sebelumnya mendaftar lwt telp ke dr. Sundari di Sam Marie Wijaya. Suster memberitahu bahwa ILS dilakukan maksimal jam 12, sehingga kami diminta datang sebelumnya.

Dua minggu yg lalu, Sabtu 5 Feb 2011, kami sudah melakukan tes Pra ILS, utk tahu apakah sel darah putih Papa dalam kondisi yg baik, tidak terkena infeksi, misal hepatitis, HIV, dll.

Kami sampai di klinik sekitar jam 11, langsung bertemu dr. Sundari. Beliau memberitahu bahwa Papa akan diambil darahnya terlebih dahulu di lab, diproses selama kurang lebih 1.5 jam, lalu sel darah putihnya disuntikkan kepada Mama. Kami juga diminta utk menandatangani form kesediaan menjalani ILS. Ya dijelaskan bahwa setelah ILS akan terasa pegal pd tangan, muncul bercak merah, dan ada kemungkinan terjadi reaksi gatal di seluruh tubuh. Dan jika terjadi, maka diminta kembali ke klinik Sam Marie utk diberi obat.

Selesai mengambil darah, kami jalan2 dulu membeli buah dan makan siang. Di sekitar klinik banyak rumah makan. Dua kandidat kuat adalah Gudeg Bu Tjitro dan Soto Kudus Blok M. Pemenangnya adalah yang disebut belakangan :).

Jam 1 kami kembali, masih menunggu sekitar setengah jam, sebelum akhirnya dipanggil. Bu Dokter menyuntikkan leukosit Papa ke bawah kulit tangan Mama sebelah kiri (bagian depan antara pergelangan dan siku). Rasanya lbh sakit dari suntikan ambil darah, tetapi tidak sesakit yg dibayangkan sebelumnya. Bekas suntik terasa sedikit pegal, tetapi alhamdulillah tidak muncul reaksi alergi.

Biaya ILS sekitar 900rb, dan Pra ILS sekitar 200rb. Mama sekalian membeli obat untuk hormon testosteron yg tinggi dan obat utk Torch tahap 2. Yang agak mahal adalah obat testosteron, hampir 100rb per butir, sehingga utk 10 kali minum, diperlukan biaya hampir 1jt. Alhamdulillah selalu diberi kelonggaran dalam melakukan program :). Obat testosteron ini mulai diminum pada H1, dan Mama memutuskan untuk beli krn hari Sabtu tersebut sudah mulai terasa tanda2 menjelang haid (sakit perut dan mood naik turun :))

Dokter berpesan utk menghindari sea food, dan jika berhubungan di luar masa subur, Papa supaya mengenakan pelindung. Setelah ini, ILS diulang 2 kali lagi, dan jarak antar ILS adalah 3 minggu. Insyaallah mendapat hasil yang baik.

Hari Minggu-nya, 20 Feb 2011, benar saja, Mama H1 lagi, sehingga obat testosteron dapat mulai diminum. Program selanjutnya, di H12/13 menemui Prof Jacoeb utk konsultasi dan USG. Kemudian di H21/22 tes Prolaktin dan testosteron utk melihat hasil pengobatan, apakah sudah masuk ke nilai yg normal.


The Result

Setelah semua hasil tes lengkap, saatnya kami kembali ke Prof Jacoeb. Biasanya kita datang ke klinik setelah cepet2 pulang kantor jam 5. Nah itu biasanya nyampe klinik jam stgh 7an, dan hampir pasti dapat nomer antrian gede, dan dipanggil masuk jam 10-an. Blajar dari situ, kmrn kita santai2 dulu di rmh, mandi, makan, br brgkt. Nyampe sana jam 8an, tetep dapet nomer antrian gede, tapi ga nunggu lama utk dipanggil :).

Begitu masuk ruangan, sama Prof langsung ditanya, “Gimana, udah hamil blm?”. Lah Prof, ini kita balik lagi gara2 baru haid (-_-“). Beliau lantas membaca dan menjelaskan hasil tes sebagai berikut:

Tes Hormon, alhamdulillah sebagian besar normal, artinya setiap bulan proses ovulasi berjalan dengan baik. Namun hormon prolaktin dan testosteron Mama cukup tinggi, dan ini mempengaruhi kualitas telur. Prolaktin tinggi biasanya ditemui pada ibu  hamil atau sedang menyusui, nah kalau prolaktin tinggi pada ibu yg tidak sedang hamil, maka akan mempengaruhi kualitas sel telur. Berikut ini ada penjelasan yg cukup lengkap http://rsiasayyidah.wordpress.com/2010/12/17/tidak-haid-tapi-tidak-hamil/ . Hormon prolaktin ini dipengaruhi juga oleh tingkat stress ibu, jadi kata Prof, ga boleh memendam perasaan sebel dalam hati (noted Papa, noted Boss, noted Neighbour :D). Hormon testosteron tinggi artinya bersifat kelelaki-lakian, dicirikan dengan jerawat, hairy, etc. Mama saat ini memang lg jerawatan polll, tp kayanya  lbh krn jarang cuci muka belakangan ini (denial :D). At the end, for both issues, Prof said no problem, itu bisa diobati :). Jadi Mama mendapat resep utk diminum selama 1 bulan, dan setelahnya dilakukan tes hormon lagi utk mengetahui apakah kadar hormon sudah normal.

Tes jumlah telur menunjukkan bahwa Mama punya 24rb sel telur yg siap dilepas selama dalam usia produktif. Wah, cukup banyak ya.. Tapi mengingat setiap bulan ada 200 telur yg dilepas, maka Prof mengatakan bahwa proses TTC ini perlu dipercepat. I couldn’t agree more, wong sudah kepingiiinn ketemu adik bayi kok..

Tes mikrokuretase alhamdulillah hasilnya baik. Terdapat cukup lapisan dalam rahim untuk implantasi sel telur yg telah dibuahi. Atau kata Prof, tanahnya subur dan siap ditanam :D. Tes Diabet dan insulin juga baik, kadar gula darah normal.

Tes TORCH menunjukkan hasil positif utk Rubella dan Herpes mulut. Hadduuhh muncul darimana ya ini, secara dulu jg pernah tes tapi hasilnya normal semua. Ternyata virus rubella bisa datang dari makanan yg kurang matang, sedangkan Herpes bisa menular melalui air liur, misal minum dr gelas yg sama dgn org yg sakit herpes (uummm, mengingat2.. kapan ya sharing gelas??). Anyway, gud thing kita tahu hal ini sebelum hamil. Karena ibu hamil dengan TORCH dapat mengakibatkan bayi berkembang tidak sempurna, dapat mengakibatkan gangguan pendengaran, jantung, etc. Again, Prof said no problem, ini jg bisa diobati. Mama diberi resep utk 3 bulan, dan setelahnya dites lagi. Insyaallah nanti saat adik bayi datang, Mama sudah dalam kondisi siap dan sehat ya :).

Turns out, analisa sperma di Sam Marie jauh lbh lengkap dari yg pernah kami lakukan sebelumnya. In summary, jumlahnya mencukupi, tetapi kualitasnya kurang baik. Sperma dapat berjalan lurus tetapi gerakannya lambat. Papa langsung komen, “kan berhati2 Dok” :D. Selain itu, ada juga tes yg mengukur umur sperma di dalam rahim, hasilnya adalah sperma dapat bertahan hidup setengah hari. Kalau begitu, untuk memperbesar peluang terjadinya pembuahan, maka Papa dan Mama “perlu bertemu” sehari dua kali dunk hihihi… (analisa ngawur, ga usah ditiru ;)). Papa mendapat resep obat utk diminum selama 3 bulan. Dan tes yg terakhir adalah antibodi antisperma (ASA). Nilai ASA mama sangat tinggi 1:4000. Atau kata Prof ada satpam galak di dalam sana :D. But no worry, satpam ini bisa dibuat lbh ramah dengan treatment ILS (imunisasi leukosit suami) atau PLI. Kami diberi pengantar utk melakukan treatment di Klinik Sam Marie Wijaya, dgn dr. Sundari. Dari googling, kami mengerti ada pro kontra terhadap tes ASA ini. Disebutkan bahwa di luar negeri tes ini sudah ditinggalkan sejak thn 1950 krn hasilnya krg akurat. Namun kami berpikir salah satu kunci keberhasilan  program TTC adalah ketenangan dan keyakinan hati atas program yg telah dipilih. So far kami sangat comfortable dalam menjalani program di Sam Marie. Bagi kami, Prof Jacoeb, tim perawat, fasilitas, lokasi, komunikasi, semua profesional. Kami percaya tim melakukan yg terbaik, dan Insyaallah hasilnya pun baik bagi kami :).

Oh ya, mengenai myom dan adenomyosis yg ada dalam rahim Mama, Prof mengatakan jika dalam 3 bulan blm hamil, maka akan dilakukan laparoskopi, yaitu operasi utk mengambil myom tersebut. Beliau bilang, biasanya kl di-deadline begitu, terus si ibu jadi hamil (daripada di-operasi :D). Either way, still good option for Mama. Kalo hamil alhamdulillah, kalo harus laparoskopi jg gapapa, kan bisa menghilangkan myom yg datang tak diundang ini.. (Eh myom apa jelangkung tho hihi)

As usual, Mama suka punya banyak pertanyaan. Prof juga selalu menjawab dgn jelas (beliau pintar memilih perumpamaan, sebangsa satpam galak tadi :)). Pertama saya tanya setelah “menetas”, berapa lama umur telur? Jawabannya adalah 1 hari. Jadi setiap bulan peluang bertemunya sel telur dan sperma adalah 24 jam tersebut. Pertanyaan mengenai kondisi saluran telur saya yg sebelah kiri yg ujungnya menguncup kedua (Prof keliatan take a deep breath, udah cape kayanya secara kita pasien terakhir, udah jam 9 lbh, tp tetep dijawab dgn baik). Hasil USG bulan lalu menunjukkan telur hanya ada di ovarium kiri, nah kl saluran kirinya kuncup, gimana dong? Prof bilang tidak apa2, krn dalam tubuh ada mekanisme utk menyedot sel telur tersebut ke dalam saluran telur. Fiuh, lepas 1 kekuatiran saya sang tukang cemas ini.

Sedikit insiden saat membayar. Mbak Kasir menunjukkan kalkulatornya dan berkata, “Total tiga puluh satu, Bu”. DAR DER DOR.. 31 juta gitu???  Mama Papa pandang2an panik. Apanya ini yg bikin mahal? Limit CC nya ga bakal cukup ini. Masa sekali minum obat abis 1 jt? Wong mau makan stik 200rb mikirnya luar dalem hihi.. Ternyata yg dimaksud si mbak adalah 3.1jt. Fiuh.. Kita langsung ketawa girang banget :D. Walopun cukup mahal juga, tp kalo dibandingin si 30 jt tadi jd lumayan lega rasanya.

Demikian pertemuan kedua kami dengan Prof, and the story goes on…. (untuk memberi sedikit kesan drama :D)


Final Tests

And yeah, we manage to have all the test done last Saturday. 1,2,3,4 tes digabung jadi satu. Karena salah satunya tes diabet, maka saya harus puasa 10-12 jam sebelumnya. Nah kalo gitu, cocoknya tes ini dilakukan pagi hari. Jadi abis makan malem langsung boboookkk, bangun2 langsung tes. Dijamin bebas lapar :D. Eh tapi kmrn sempet kelaperan juga ding, karena abis tes diabet disuruh minum air gula (yg super manis sampe bikin serak), trus abis itu disuruh puasa 2 jam lagi T_T.

Hampir semua tes di hari Sabtu melibatkan pengambilan darah Mama. Jadi utk meminimalkan jumlah disuntik :p, strategi kami begini: pengambilan darah pertama sekalian minta diambil agak banyak, jadi bisa sekaligus utk tes diabet, torch, dan imunologi thd sperma (diambil 3 tabung kecil). Pengambilan darah kedua hanya utk tes insulin.

Mbak Suster agak kesulitan mencari jalur darah-nya, katanya halus dan ga keliatan (sedari dulu Mama sering mengalami nih.. pernah donor darah jg jd org yg terakhir keluar krn kantongnya lama penuhnya. Dulu petugas bilang krn vena-nya kecil). Di tangan kiri masih ada bekas memar tes hormon di hari 21/22. Jadi ambil darahnya skrg di tangan kanan. Disuntiknya smp 2 kali, ga tau knp. Perhaps yg pertama utk nyari jalur itu tadi ya. Tes diabet-nya ternyata langsung menggunakan alat elektronik (yg suka ada di Century, Guardian, etc). Hasil puasa bagus, 70an.

Sambil menunggu 2 jam utk tes Insulin, kami melakukan pengambilan sampel utk Analisa Sperma. Eng ing eng… :D. Kami sudah 2 kali melakukan tes ini, di OMC dan lab Prodia. Di OMC tempatnya cukup ok, sepertinya salah satu ruang rawat inap yg sedang kosong (luas dan sepi). Sedangkan di Prodia tempatnya di salah satu ruang periksa (terang dan kental suasana medis :D). Nah juaranya di Sam Marie Basra ini. Kamarnya kaya hotel hahaha… Kecil tapi nyaman. Ada kasur pake bedcover, tivi dengan VCD (you know lah what kind of VCD ;)), jendela tertutup korden, meja rias dan tisu, kamar mandi dalam, dan pintu yg ada kuncinya! Eh, penting lho ini, jd privasi terjaga. Botol tempat sampel sperma jg dikemas rapi, shg ketika selesai kita bs bawa sampelnya dgn tas kertas. I like it! Di tempat lain ada yg berupa tabung begitu saja, kan agak malu gimana gitu bawanya :). Singkat kata, proses ini berjalan lancar. Mama sedikit membantu papa di dalam. Udah yaaa, cukup ya, not too much detail, entar blognya dibredel :D. Ohya, sebelum tes sperma, diharuskan puasa tidak behubungan selama 3-5 hari.

Setelah diserahkan, mbak petugasnya menawari kita utk melihat sampelnya di mikroskop. Wah hal baru nih, baru disini ditawari lihat langsung. Daaannn… Bagusss bangeett! We are so amazed. Terlihat jelas di atas preparat puluhan/ ratusan sperma bergerak kesana kemari. Kalo boleh, saya mau deh lihat sampe lama. Luar biasa rasanya, tahu bahwa kita semua berasal dari hal yg sungguh kecil :). Tdk lama kemudian dilakukan pengambilan darah utk tes Insulin. Jarum suntik dimasukkan di lengan kanan, sama dengan sebelumnya. Apparently mbak petugas cukup cermat sehingga setelahnya tidak terjadi memar. Total biaya yg kami keluarkan hari itu sekitar 4jt rupiah, sehingga dari awal program hingga final test, total biaya sekitar 9jt.

Alhamdulillah bulan pertama sudah kami lalui, insyaallah siklus berikutnya sudah ada hasil tes dan bertemu lagi dgn Prof.


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.