Tag Archives: Sel Telur

The Prolactin

Rabu, 30 Mar 2011 – H11 – kontrol dokter.

Tumben2 dapet nomer urut 7 (biasanya udah belasan atau 20-an :p). Kita datang    jam 8 mlm, timbang, tensi, nunggu 15 mnt trus dipanggil masuk. Mustinya H11 ini waktunya USG. Sebulan sebelumnya saya dikasih obat utk membantu pembentukan sel telur (ada 1 yg lumayan mihil, sampe 100rb sekali minum :p). Nah kalo dari hasil usg ada sel telur yg matang, dokter akan kasih obat utk memecahkan sel telur. Waktu di ruang tunggu harap2 cemas, bakal ada sel telurnya apa engga nih, krn bulan lalu di-USG kok telurnya mini2. Oh ya, selain USG, pd konsul kali ini, akan dibaca hasil tes prolaktin dan testosteron setelah minum obat hormon 1 bulan.

Setelah bertemu Prof, beliau menjelaskan kl testosteron saya sudah lbh rendah dr hasil tes sebelumnya, tetapi blm masuk ke kisaran normal, shg diberi obat lagi utk mulai diminum di H1. Sedangkan prolaktin hasilnya malah lbh tinggi dari sebelum minum obat. Prof said ada 2 pilihan, coba melanjutkan minum obat hormon lagi, atau infus narcan. Infus Narcan diberikan selama 12 jam, dan pada kebanyakan pasien, hasilnya lbh efektif, cepat menurunkan hormon prolaktin. Knp prolaktin hrs rendah? Karena hormon ini membantu terbentuk dan pecahnya sel telur.

Kami akhirnya memilih infus narcan, ngarep2 hasilnya benar bs lbh cepat turun. Secara hrs dilakukan 12 jam, kami memutuskan utk mulai di malam hari dan selesai besok paginya. 12 jam ini luama lho.. Kalu mulai malam, kan 10 jam nya bisa tidur, sisanya cuma 2 jam bisa diisi dgn baca buku atau nonton tivi :D (ups, ngaku kl weekend mama suka tidur smp 10 jam ). Dan sebagai pasangan suami istri yg kompak selalu, Papa pun ingin menemani, jadi kami mengambil kamar privat yg ada bed utk penunggu :).

Sabtu, 2 Apr – H14 – Infus Narcan

Kami “check in” jam 9 mlm, sepiii banget sam marie-nya. Langsung masuk kamar, tensi, dan dipasang infus oleh Suster. Btw terakhir infus kayanya dulu pas manten anyar trus kena DBD :p. Jaman skrg infus canggih deh, ada indikator digital. Menunjukkan sisa cairan dlm infus, cairan yg sudah dikeluarkan, dan sisa waktu smp dgn infus habis. Netesnya dibikin pelan2 banget, kata Prof kl dialirkan terlalu cepat, ujung jari akan terasa dingin. Kami dapat 1 paket minuman dingin (susu, jus, dan soft drink), tp krn datengnya malem, udah ga dpt mkn malem. Selama 12 jam, bgmn kami mengisi waktu? Saya sih tidur2an manis aja. Walaupun ga sakit, tp ga bs gerak2 heboh dong, jadilah Papa yg rajin membantu :D. Ngambilin minum, mbeliin makan, mindahin tas, dll, dst. Enak deh, dimanja sehari hehehe.. Di sisi lain, Mama pun tdk bs berkelit saat Papa iseng menaikturunkan sandaran tempat tidur pake remote T_T.  Jam 11-an saya sudah tidur, sedangkan Papa nonton bola. Ada tivi kabel, tp siarannya berita semua (where is Giiiibbbsss??? Hiks, Mama kangen Fox). Jam 7 pagi, Suster nengok lagi, ukur suhu dan tensi. Jam 8 sarapan, jam 9 selesai deh infusnya :).

Senin, 4 Apr – H16 – Tes Prolactin lagi

Sebelum ke kantor, saya mampir lab utk ambil darah utk tes prolactin. Tes ini harus dilakukan 24 jam setelah selesai infus, agar hasilnya terbaca akurat. Suster bilang biasanya setelah infus prolaktin-nya turun, tp ada jg bbrp yg malah naik. Wis, ngga usah terlalu dipikir lah ya. Berdoa saja moga2 hasilnya baik. Besok malam kita akan kontrol lagi ke Prof.

Prolaktin, be more co-operative will you? We want to meet adik bayi :)


The (Small) Eggs

Sebagai pasien yg disiplin dan patuh plus sedikit takut sama Pak Dokter, Papa Mama kontrol lagi hari Jumat, 4 Mar 2011 atau di H-13 dr siklus Mama. Tujuannya adalah USG trans V utk melihat jumlah dan ukuran sel telur. Karena Prof tdk praktek di Basra, kamipun menyusul beliau ke Wijaya. Yang penting untuk diingat, pada hari H mulai jam 7 pagi, pasien diminta utk konfirmasi pendaftaran. Hari Kamis saya sudah telp dan dapat no 50. Hari Jumat jam 7 saya coba telp tp nada sibuk. Jam &.15 akhirnya tersambung, dan udah dapet no 25 aja donk :D. Suster bilang giliran saya sekitar jam 9-10 mlm. Kita sih malah seneng ya, jadwalnya agak longgar, bisa pulang, mandi, dandan2 dulu. Hehe, Mama sih ini… Kalo Papa dr kantor langsung kesana, kejauhan kl bolak balik. Oya, penting lho utk mandi dulu atau at least membersihkan Mrs. V sebelum USG, supaya pede dan nyaman waktu diperiksa :). Jangan lupa underwear nya jg pakai yg cantik, walopun nantinya dilepas juga, tapi percayalah itu menambah pede dan bikin kita rileks. Dan satu tips lagi, gunakan blus/atasan yg panjang dan menutupi pinggul. Trust me, it help!

Mama datang sekitar jam 8, langsung daftar, dtimbang dan tensi. Ga lama Papa datang, eh langsung dipanggil utk USG. Lha kok cepet?? Ternyata yg melakukan USG bukan Prof, tp dr. Nadir Chan. Di dalam ruang USG, Mama engga ngobrol blas sm pak dokter, karena diberitahu bahwa nanti yg akan membaca hasilnya adalah Prof. dr. Nadir kelihatannya menandai sesuatu di gambar USG, Mama ge er dong itu telur. Secara bentuknya (kaya) bunder2, trus ukurannya kayanya lumayan gede (si Mama sotoy). Tapi ya itulah, saya tidak bertanya sm sekali ke Pak Dokter. Setelah selesai, kami diminta menunggu giliran bertemu Prof. As usual, kita makan di Soto Kudus Blok M, 2 setengah mangkok dimakan berdua.. Yummi to the tummy..

Kembali ke klinik, kami br dipanggil masuk jam stgh 11. Prof keliatan udah capek, tp msh becanda2 juga. Gambar USG dibeber, tp Prof bilang bulan ini telurnya kuecil kuecil, jd tdk memungkinkan terjadinya pembuahan :(. Mama cepet2 tanya.. “Prof, sekitar H10, keluar lendir kesuburan yg cukup banyak, apakah mungkin saat itu telurnya pecah? Jadi di H13 ini sudah tdk kelihatan.” Prof bilang bukan, lendir itu muncul sbg tanda masa subur, tetapi bukan menandakan pecahnya telur. Fungsi lendir adalah untuk menangkap sperma supaya lbh cepat bergerak ke rahim. Hiks2.. Mama sediiihhh. Prof lalu bilang bahwa ini wajar, 1 dari 5 siklus wanita, telurnya kecil2. Oke de, kalo kali ini kecil, insyaallah bulan depannya guede2 dan banyak ya :D. Dibantu dengan minum obat juga, mulai H1. Prof berpesan agar kami kembali kontrol di H11 atau 12 untuk USG dan melihat para telur.

Setelah sesi ini, Mama Papa kembali melanjutkan program, yaitu ILS dan tes Prolaktin dan testosteron setelah sebulan kemarin intensif minum obat. Ketiganya dilakukan hari Sabtu, 12 Mar 2011. Mudah2an hasilnya baik semua ya :). Sedkit info lagi, untuk ILS kami datang jam stgh 10, ambil darah Papa, antri, jam stgh 1 baru disuntikkan ke Mama. Jadi kl kontrol/ILS di Wijaya, formulanya bisa Mama rumuskan sebagai berikut: antri 3 jam, periksa 5 menit :D.

Harus sabar yaaa, kan mau ketemu adik bayi


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.